Menjelang keputusan ICJ malam ini: Barat hilang moraliti bicara isu hak asasi manusia

Oleh RAJA BAHRIN SHAH

Keputusan Mahkamah Keadilan Antarabangsa (ICJ) mengenai kekejaman Israel di Gaza adalah pengumuman yang sangat dinantikan.

Apa pun keputusannya, dunia sepenuhnya menyedari bahawa ini adalah tindakan keganasan dan kekejaman Israel yang belum pernah terjadi sebelumnya terhadap penduduk Gaza yang tidak bersalah atau di mana-mana di dunia.

Yang juga menyedihkan jelas adalah kekejaman ini, pembunuhan beramai-ramai, dan kelaparan dalam skala dan keganasan yang belum pernah terjadi sebelumnya.

Kejahatan ini berlaku di depan penonton di seluruh dunia melalui televisyen tetapi langsung dengan reaksi hampir tiada dari kerajaan negara-negara Barat dan negara-negara Arab.

Apa yang telah terjadi dengan janji-janji “tidak akan terjadi lagi”- “never again”, untuk mengizinkan pembunuhan massa berskala besar?

Tidak ada alasan sama sekali kerana semua ini berlaku secara langsung di televisyen langsung yang masuk ke ruang makan dan bilik tidur kita.

Yang jelas adalah bahawa hati nurani dunia, tanpa pengecualian, akan terluka dan bergejolak untuk banyak generasi yang akan datang.

Hipokrasi dan “double standard” dunia Barat, negara-negara Arab, tersingkap jelas untuk semua melihat dengan sikap acuh tak acuh yang jelas dari negara-negara ini terhadap kekejaman terhadap anak-anak kecil, orang tua, dan wanita yang dibunuh.

Setelah lebih daripada 100 hari pengeboman tanpa henti di Gaza dan kematian lebih dari 26,000 orang Palestin, hati nurani kerajaan negara-negara Barat hampir tidak tergetar atau tergerak.

Lebih banyak wang dan “bantuan” diberikan kepada Israel oleh dunia Barat untuk melanjutkan pembunuhan tanpa belas kasihan di Gaza sementara usul gencatan senjata terus dihalangi melaui veto di PBB.

Sebagai gesture lemah dan hipokrit, peningkatan hanya sedikit dalam bantuan makanan dan perubatan diizinkan masuk ke Gaza.

Rejim Zionis terus menerus mengepung Hospital al-Amal di Khan Yunis, Gaza
dan menghalang kemasukan ambulans.

Ia menjadi tidak bermakna langsung kerana gencatan senjata dihalangi, sehingga membuat kiriman bantuan hampir tidak mustahil dilaksanakan.

Daripada bertindak memastikan keselamatan penghantaran barangan bantuan yang dihantar ke Gaza, negara-negara Barat malah lebih mengutamakan keselamatan kapal kargo pengiriman ke Israel yang jauh tidak pun terdesak memerlukan barangan bukan keperluan asas terbabit.

Barang-barang tersebut mungkin termasuk lebih banyak senjata dan peralatan ke Israel untuk meneruskan serangan tanpa henti terhadap Gaza.

Media Barat, seperti CNN, BBC, dan SKYNEWS, tidak menyiarkan usaha Afrika Selatan di pengadilan Mahkamah ICJ ke dunia.

Namun, tidak menghairankan apabila memberikan liputan penuh dan terperinci terhadap pembelaan Israel pada hari-hari berikutnya.

Itulah gaya media adil dan kebebasan maklumat ala Barat yang senget condong sebelah.

Tindakan di atas dengan jelas menunjukkan negara-negara Barat dengan sengaja mengabaikan penderitaan rakyat Palestin di Gaza sambil melakukan segala yang mereka boleh untuk membantu dan mendukung Israel.

Hipokrasi Barat

Dunia harus sepenuhnya menyedari hipokrasi dunia Barat dalam mendesak nilai-nilai hak asasi manusia saat mereka membiarkan dan mengizinkan Israel mengabaikan semua nilai-nilai hak dan kemanusiaan serta melanggar hukum dan konvensyen antarabangsa.

Barat turut bersalah kerana membiarkan pembunuhan besar-besaran terjadi kerana hampir tidak ada yang mereka lakukan untuk menghentikan atau bahkan menahan Israel daripada meneruskan kejahatan mereka.

Bukan hanya pengeboman terus dibiarkan, kelaparan dan penyakit serius dibiarkan dengan menghalang makanan, air, dan bantuan perubatan dilakukan dengan pemerintah dunia Barat tidak mengangkat jari untuk membantu.

Isu hak asasi rakyat Palestin, dibiarkan kepada negara-negara yang lebih kecil seperti Afrika Selatan untuk membawa Israel ke pengadilan ICJ dan Malaysia yang kecil untuk melarang kapal Israel menggunakan fasiliti pelabuhan untuk memberi tekanan pada Israel.

Dunia tidak memiliki banyak rasa hormat lagi terhadap ceramah “moraliti” negara-negara Barat serta tentang nilai-nilai dan hak asasi manusia setelah bencana Gaza.

Dunia tidak akan pernah lagi sama setelah hipokrasi yang jelas dari negara-negara Barat dan peranan mereka dalam membiarkan Gaza tenggelam dalam kekacauan mega dan penderitaan kematian akibat pengeboman oleh Israel.

100 hari adalah waktu yang sangat lama bagi dunia Barat dengan “liputan media dan teknologi maju, bebas, dan adil yang sangat dipromosikan” untuk bangun dan menyedari bahwa bencana kemanusiaan ini yang belum pernah terjadi sebelumnya harus dihentikan.

Pembantaian ini dibiarkan terus bukan kerana kurang informasi atau kesedaran.

Pembunuhan massa di Palestin dibiarkan tenggelam terus dalam bencana terbesar dunia moden yang belum pernah terjadi sebelumnya.

Dunia Barat sudah tiada hati nurani dan kehendak politik mereka untuk bertindak ketika bencana melanda yang “bukan dalam kalangan puak mereka”.